Cara Menghitung Progress dan Output Volume Kinerja pada SMART PMK-249/2011

Alhamdulillahi robbil ‘alamin. robbi musa wa harun. Akhirnya diberi buah pemikiran yang dapat dituliskan untuk memberi gambaran  tentang permasalahan yang membebani pundak. Semakin berat beban, semakin besar kepercayaan yang diamanahkan. Berat beban yang diemban, janganlah meminta untuk dikurangi melainkan mintalah untuk diberi kekuatan diri atau cara untuk memikulnya.

Sholawat serta salam semoga tercurahkan kehadirat Muhammad khotamul anbiya, yang memancarkan cahaya Ilahiyah kepada pemilih ajaran keselamatan dan keamanan bagi seluruh makhluk.

Semoga tulisan ini menjadi doa untuk para ibu yang melahirkan dan mengasuh setulus hati.

smart

Akhir-akhir ini tersedia lagi aplikasi, dari kementerian keuangan terkait capaian dan progres volume output kegiatan, pelaporan yang menilai kinerja dari satuan kerja hingga Kementerian/Lembaga. Satu sisi dipermudah, sisi lain ditambah. Entah sampai kapan kondisi ini akan terjadi.

Setelah membaca petunjuk yang disediakan, akal ini mulai nakal dengan berfikir angka ini dihitung dari apa dan bagaimana. Bila diterapkan di microsoft excel tentu akan sangat membantu.

Langkah pertama:

  1. Unduh file excel smart-pmk-249-tahun-2011.
  2. Buka file tersebut dan isikan masing-masing kode kegiatan dan output lalu uraian beserta pagu dan volume pada sheet SMART.
  3. Setiap bulan terdapat 3 kolom isian. 1 kolom (terisi sesuai dengan realisasi di SPAN) sedang 2 kolom yang lain perlu dihitung.

Langkah kedua:

  1. Sebelum mengisi pada sheet 1 dan seterusnya. Ada baiknya melihat sheet contoh. Jika contoh itu mudah dipahami, silahkan mengerjakan tugas di sana. Jika contoh itu susah dipahami, silahkan membaca petunjuk berikutnya.
  2. Pada sheet contoh terdapat 6 dokumen. Setiap dokumen dijabarkan perolehan nilai pada bulan(-bulan) pelaksanaannya sehingga berjumlah 100.

tabel-kinerja

Untuk memperoleh nilai progres per bulan, jumlahkan setiap nilai dokumen yang di peroleh pada satu bulan dan dibagi dengan nilai output.

Untuk memperoleh nilai output per bulan, berpatokan pada perolehan nilai akhir tiap output di bulan tertentu. Adapula output-output yang memperoleh nilai akhir pada bulan yang sama sehingga pada bulan tersebut memperoleh nilai komulatif.

Sehingga jumlah progres menjadi 100 dan jumlah output sama dengan volume yang telah ditetapkan.

Mohon maaf atas segala kesalahan. Terima kasih telah berkunjung dan menyanjung yang Maha Agung.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Cara Memperbaiki Persediaan Belum Diregister (PBD) 2

Alhamdulillahi robbil ‘alamin, yang menggerakkan hati dan fikiran di hari Sabtu, 16 Juli 2016 untuk menuangkan ide, kritik, uneg-uneg, saran, nasehat, solusi Cara Memperbaiki Persediaan Belum Diregister (PBD) 2.

Sholawat serta salam semoga tercurahkan kepada baginda Muhammad Al Amin. Beliau mengajarkan segala pokok dan bentuk kebaikan bagi sahabat beserta pengikutnya.

pada kesempatan ini perlu dijelaskan perbedaan tulisan ini dan sebelumnya. pada semester 2 2015, ada beberapa satuan kerja (satker) tidak memiliki akun (pembentuk) persediaan, namun belanja barangnya dicatat di aplikasi psedia. sehingga menyebabkan PBD di neraca SAIBA menjadi minus. solusinya ada 2 cara, yakni yang pertama (saran dari Kantor Pelayanan xxx) revisi POK untuk menambahkan akun persediaan. sedangkan kedua (tidak salah tapi sah) menghapus sebagian atau keseluruhan pencatatan belanja barang di aplikasi psedia untuk menyesuaikan dengan neraca di aplikasi Sistem Manajemen Akuntansi Barang Milik Negara (SIMAK-BMN / SIMAK) dan aplikasi Sistem Akuntansi Instansi Berbasis Akrual (SAIBA).
Sedangkan pada semester 1 2016, hampir seluruh satker telah memiliki akun persediaan pada Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) seperti 5218xx, 523112 dll. Konsekuensinya setiap belanja barang yang menggunakan akun tersebut WAJIB dicatat pada aplikasi psedia. dalam hal pencatatan pada aplikasi psedia terjadi kendala, yakni pada tanggal dokumen dan tanggal buku. seyogyanya tanggal dokumen diisi tanggal kuitansi, sedangkan tanggal buku diisi tanggal Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D). beberapa satker memperoleh dan membeli barang menggunakan Uang Persediaan (UP) pada bulan A lalu mengGanti Uang Persediaan (GUP) pada bulan berikutnya. sehingga selisih bulan tersebut juga menyebabkan persediaan belum diregister. Kenapa? Karena periode pelaporan persediaan sejak adanya akun persediaan dilakukan setiap bulan yang menyebabkan transaksi setiap bulannya telah dikunci. Ada 2 solusi untuk permasalahan ini, yang pertama (menurut KPxx) melakukan jurnal manual lalu diungkap di Catatan atas Lapoaran Keuangan. yang kedua merubah tanggal dokumen sesuai dengan tanggal SP2D.

Lalu bagaimana bila sudah dilakukan pencatatan di Aplikasi psedia dan telah dilakukan pengiriman ke aplikasi SIMAK dan SAIBA namun masih terjadi PBD? dari beberapa kasus yang telah diamati ada 2 penyebab utama. yang pertama Arsip Data Komputer (ADK) kirim aplikasi psedia diterima oleh aplikasi SIMAK menjadi berlebih. sehingga menyebabkan PBD pada neraca SAIBA. sedangkan yang kedua jumlah nilai pencatatan belanja barang yang menggunakan akun persediaan tidak sama dengan nilai yang telah terbit SP2D. Lalu bagaimana solusinya? untuk kasus yang pertama lakukan batal terima persediaan pada aplikasi SIMAK sesuai periode yang nilainya berbeda dengan aplikasi psedia. lalu KELUAR – SELESAI dari aplikasi SIMAK (bukan log off). kenapa? bisa jadi faktor Laptop atau PC yang digunakan masih mengakses database aplikasi SIMAK, sehingga walaupun log off apalagi tidak, aplikasi tetap menyimpan nilai persediaan sebelumnya dan akan menambahkan nilai kirim yang baru. Masuk lagi pada aplikasi SIMAK, lalu terima ADK Kirim psedia sesuai periode yang mengalami kendala tersebut. untuk memastikan bahwa nilai persediaan di aplikasi SIMAK tidak menggelembung, klik Utility – Pengiriman ke UAKPA – Kirim Tahun Berjalan. Pilih periode yang diterima ulang, lalu klik Jurnal. hitung kembali nilai PBD tersebut. apakah masih membengkak? tentu tidak. kalau masih, selisih berarti itu kasus baru. lalu bagaimana kasus yang kedua tersebut? langkahnya ada di paragraph berikut.

  1. langkah pertama pada aplikasi SAIBA batal terima aset dari UAKPB dan pada aplikasi SIMAK batal terima persediaan, pada aplikasi psedia batal kirim periode yang berkenaan atau Januari hingga Juni 2016. pastikan PBD pada aplikasi SAIBA tidak ada yang minus dengan cara melihat neraca periode 01 hingga 06. pastikan tidak ada nilai persediaan pada aplikasi SIMAK yang bebeda dengan aplikasi psedia dengan cara melihat jurnal periode 01 hingga 06.
  2. langkah kedua pada aplikasi SAIBA klik Laporan – Buku Besar – Basis Akrual, isikan tanggal 01-01-2016 SD tanggal 30-06-2016, isikan Kd Perk 117911, klik Proses. di situ tertulis TGL. DOK dan NO DOK (Nomor SP2D). mulai dari sini kita runtut ke Dokumen berikutnya yaitu Surat Perintah Membayar (SPM) dengan cara cetak lampiran tersebut atau catat semua nomor SP2D tersebut. kembali ke menu utama, klik Transaksi – Daftar SPM dan SP2D. tuliskan angka SP2D pada kolom Cari No SP2D. Setelah menemukan nomor SPM dari SP2D tersebut telusuri lagi Daftar Rincian Permintaan Pembayaran (DRPP) dan Kuitansi pada aplikasi Sistem Laporan Bendahara Instansi (SILABI). Seharusnya di kuitansi tersebut tertulis ataupun dilampiri faktur kuitansi nama-nama barang yang diperoleh. Kuitansi, Faktur Kuitansi, Nota atau bukti pembelian lainnya itulah yang menjadi dokumen sumber untuk pencatatan pada aplikasi psedia. sehingga nilai persediaan pada DRPP – SPM – SP2D menjadi sama. bagaimana kalau tidak sama? di sini dituntut tingkat kecerdasan operator.
  3. langkah ketiga pada aplikasi Psedia lakukan pengiriman ke aplikasi SIMAK. catat semua nilai PBD setiap periode untuk dibandingkan dengan nilai pada Buku Besar. apakah sudah sama atau masih sama? untuk yang masih sama, silahkan kembali ke langkah sebelumnya. untuk yang sudah sama, lanjut ke langkah berikutnya.
  4. langkah keempat pada aplikasi SIMAK lakukan penerimaan ADK persediaan. dan pastikan nilainya sudah sama dengan aplikasi Psedia. apakah sudah sama atau masih sama? untuk yang masih sama, silahkan kembali ke langkah sebelumnya. untuk yang sudah sama, lalu kirim ke aplikasi SAIBA dan lanjut ke langkah berikutnya.
  5. langkah kelima pada apikasi SAIBA lakukan penerimaan ADK SIMAK dan posting periode berkenaan. apakah masih muncul PBD? untuk yang masih muncul, silahkan kembali ke langkah sebelumnya.

Demikian satu dari sekian cara memperbaiki Persediaan Belum Diregister (PBD) bagi satker yang memiliki akun persediaan. Semoga selamat dan bermanfaat.

Posted in Uncategorized | 13 Comments

Monitoring Kenaikan Gaji Berkala 2016

Alhamdulillahi robbil ‘alamin. masih diberi kekuatan untuk melakukan banyak hal. berfikir, bertindak, bergerak, bersenda-gurau, bercanda, dan lainnya.

Sholawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan kehadirat Nabi Muhammad bin Abdullah, yang memberikan contoh kebaikan terhadap keburukan.

Sabtu, 13 Februari 2016 adalah tahun ke-5 bersama wordpress menyampaikan kreasi, inovasi, ambisi, intuisi dan si si yang lainnya. sangat berterima kasih telah berkunjung dan berkomentar khususnya para peminat Monitoring Kenaikan Gaji Berkala (Monitoring KGB). setelah beberapa kali mencoba memadukan rumus yang disediakan excel, akhirnya bertemu juga dengan perhitungan yang mendekati sempurna.

berikut link download file MONITORING KENAIKAN GAJI BERKALA

Posted in Uncategorized | Leave a comment

CaLK PMK 177/2015 format excel

Alhamdulillahirobbil ‘alamin. robbana maa kholaqta haadza bathila.

Sholawat serta salam semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW sehingga luberan sholawat dari Allah SWT mengalir dan membasahi diri yang kering akan hidayah.

setelah berjuang selama 2 (dua) semester atau 12 (dua belas) bulan berkutat dengan perencanaan dan pelaksanaan. kini tiba saatnya yang dinanti yakni pelaporan. sebaik apapun rencana yang disusun dan kegiatan yang dilaksanakan tanpa diimbangi oleh pelaporan. seakan-akan dua hal tersebut tidak dianggap.

format laporan yang belum tersentuh dengan aplikasi yaitu Catatan atas Laporan Keuangan karena disinilah pengungkapan semua peristiwa yang terjadi selama periode pelaporan yang tidak bisa dijelaskan dengan angka-angka melainkan dengan bahasa yang sederhana dan mengena.

karena CaLK PMK 177/2015 ini buatan rumahan (bukan kantoran apalagi kementerian keuangan) tentu tidak bisa memenuhi kondisi semua satuan kerja.

Wassalam.

Posted in Uncategorized | 24 Comments

Cara Memperbaiki Persediaan yang Belum Diregister pada SAIBA, SIMAK-BMN & Persediaan

Alhamdulillahi robbil ‘alamin, rob yang menjadikan negeri ini negeri yang aman sentosa, dan diberikan rezki dari buah-buahan kepada penduduknya yang beriman kepada Allah dan hari kemudian bahkan kepada orang yang kafirpun diberikan kesenangan sementara namun dipaksa menjalani siksa neraka.

Sholawat dan salam semoga tercurah kepada kekasih Allah, Muhammad khotimul anbiya yang menunjukkan akhlakul karimah sebagai suri tauladan umat manusia.

PERHATIAN – PERINGATAN:
1. TULISAN INI HANYA SATU DARI SEKIAN CARA UNTUK MEMPERBAIKI (BUKAN MENGHILANGKAN) PERSEDIAAN YANG BELUM DIREGISTER PADA NERACA SAIBA DENGAN KONDISI SATKER TIDAK MEMILIKI AKUN PEMBENTUK PERSEDIAAN.
2. NERACA SEMESTER I DAN II YANG SUDAH DILAKUKAN REKON DENGAN PIHAK KPPN DAN KPKNL TIBAK BOLEH BERUBAH SETIAP AKUNNYA
3. DIMOHON KEBIJAKAN DALAM MEMBACA DAN MENERAPKAN TULISAN SEDERHANA INI PADA KONDISI SATKER.

Tahun 2015 terjadi perubahan aturan main mengenai persediaan. di mana sebelumnya selama menggunakan akun 52xxxx dalam bentuk barang (bukan jasa & honor) maka dicatat di aplikasi persediaan. dengan munculnya peraturan itu memaksa kita memperbaiki pemahaman kita mengenai akun 52 yang dapat membentuk persediaan.

Bila sebelumnya satker boleh melakukan jurnal penyesuaian neraca, namun tidak diperbolehkan lagi untuk transaksi yang berkaitan dengan Barang Milik Negara (BMN). Emang ada jurnal neraca selain BMN? tentu ada. Akrual Belanja Pegawai, Belanja Barang Daya dan Jasa Listrik, Air dll. Adapun jurnal penyesuaian neraca pada SAIBA berkaitan dengan inventarisasi dan opname fisik barang persediaan.

muncul pertanyaan kenapa bisa terjadi “Persediaan yang Belum Diregister”? ada dua penyebabnya. yang pertama “ADK kirim Persediaan” dan kedua “Akun Persediaan”. yang akan dibahas di sini hanya penyebab pertama karena ini yang banyak terjadi pada satker.

Ada 5 (lima) tahap untuk memperbaiki Persediaan yang Belum Diregister. Pertama pada Aplikasi SAIBA. Kedua pada Aplikasi SIMAK-BMN. Ketiga pada Aplikasi Persediaan. Keempat pada Aplikasi SIMAK-BMN. Kelima pada Aplikasi SAIBA.

Pada tahap pertama pastikan aplikasi SAIBA berstatus versi 2.6 atau lebih tinggi. adapun langkahnya sebagai berikut:

1. Buka aplikasi SAIBA, lalu log in dengan user satker yang sudah terdaftar. pilih Laporan -> Neraca -> Semester I.

berikut ini gambaran yang terjadi pada satu Satuan Kerja yang menjadi kelinci percontohan. Bila jumlah dalam keadaan negatif bisa diprediksi oleh karena ADK Kirim Persediaan.

NERACA2. keluar dari tampilan ini dan kembali ke menu utama. Pilih Laporan -> Neraca Percobaan -> Basis Akrual -> Semester I.

hasilnya sebagai berikutNERACAPERCOBAAN

terdapat akun 117911 dan nilainya berada pada posisi kredit. diperkirakan ini akibat file kirim persediaan pada semester I dikonfersi oleh update SAIBA versi 2.3 sebagai persediaan namun tidak tersedia akun persediaan yang berposisi pada debet.

3. keluar dari tampilan ini menuju menu utama. Pilih Transaksi  -> Daftar DIPA atau Revisi DIPA.

AKUN

Perhatikan kolom Akun dan scroll ke bawah. apakah anda memiliki Akun Persediaan 5218xx, 523xxx, 526xxx, 527xxx. jika tidak ada, keluar dari tampilan ini dan lanjut ke langkah berikutnya. bagi anda yang memiliki akun tersebut silahkan baca cara lain memperbaiki persediaan belum diregister di sini.

4. Pilih Utility -> Penerimaan Aset dari UAKPB

BATALTERIMA

Lakukan Batal Terima Aset dari UAKPB sejak bulan 07 hingga periode pelaporan. setelah selesai keluar dari tampilan ini.

5. Langkah selanjutnya pilih Proses -> Posting -> Yes

POSTING0

Lakukan posting sejak bulan 07 hingga periode pelaporan. Pastikan Data SABMN 0 record. setelah selesai keluar dari tampilan ini.

6. Langkah berikutnya pilih Laporan -> Neraca -> Semester I -> Cetak

NERACATPBD

Persediaan yang Belum Diregister hilang. namun proses perbaikan belum berhenti selesai sampai di sini. bila ada kendala maupun pertanyaan sampai di sini silahkan hubungi 08115224467 (telkomsel) atau 08165444467 (indosat).

pada gambar di atas Persediaan terdapat sejumlah nilai. kenapa bisa terjadi seperti ini? ini disebabkan saldo semester II 2014 telah menjadi saldo awal semester I 2015. untuk memperbaiki hal tersebut perlu dilakukan opname fisik sebelum melakukan rekon lalu dicatat pada aplikasi Persediaan.

Pada tahap kedua buka aplikasi SIMAK-BMN dengan versi minimal 15.1.3. adapun langkah pada tahap ini yaitu:

1. Buka aplikasi SIMAK-BMN, lalu log in dengan user dan password SATKER. Pilih Utility -> Penerimaan dari Persediaan -> Penerimaan Tahun Berjalan.

akan muncul tampilan seperti gambar di bawah ini.

BATALTERIMAPSEDIA

selanjutnya pilih periode 07 dan Batal Terima. lakukan hal yang sama untuk periode selanjutnya hingga periode pelaporan. setelah selesai, keluar dari menu tersebut.

2. Pilih Laporan -> Laporan Posisi BMN di Neraca. Bandingkan nilai neraca SIMAK-BMN dan SAIBA. Apakah ada perbedaan di antara keduanya? seharusnya tidak ada.

seperti gambar berikut ini.

NERACASIMAK

tahap kedua cukup mudah bukan? karena SIMAK-BMN hanya jembatan bagi penghubung Persediaan dengan SAIBA.

lanjut ke tahap ketiga. Pastikan Aplikasi Persediaan sudah menggunakan versi 15.1.2 atau lebih tinggi. langkah pada tahap ini dimulai dengan.

1. Buka aplikasi Persediaan. Pilih Laporan -> Laporan Posisi Persediaan di Neraca -> Cetak. Cocokkan nilai neraca persediaan dengan neraca SIMAK-BMN dan SAIBA. seperti gambar di bawah ini (terjadi perbedaan di antara neraca persediaan dengan SIMAK-BMN dan SAIBA).

NERACAPSEDIA

kenapa bisa terjadi seperti itu? karena pemahaman mengenai persediaan belum lengkap. persediaan itu belanja barang yang diperoleh dengan menggunakan APBN (DIPA) lalu disimpan dalam waktu cukup lama (lebih dari 1 [satu] bulan namun kurang dari 1 [satu] tahun). apabila barang tersebut langsung dipakai tidak perlu dicatat atau lebih baik dicatat masuk kemudian dicatat keluar pada bulan yang sama dengan bulan pencatatan masuk untuk tertib administrasi.

2. langkah berikutnya pilih Utility -> Kirim / Batal Kirim ke SIMAK-BMN. lakukan untuk semua periode seperti gambar di bawah ini.

BATALKIRIMPSEDIA

Ada beberapa hal lagi yang perlu diperhatikan di dalam mencatat persediaan masuk. apakah itu? tanggal dokumen dan tanggal buku. menurut informasi yang beredar, yang dimaksud dengan tanggal dokumen adalah tanggal kwitansi (bukti pembelian) sedangkan tanggal buku adalah tanggal SP2D (Surat Perintah Pencairan Dana). Kedua tanggal tersebut harus, wajib, kudu, mesti pada bulan yang sama. bahkan ada yang mengatakan hanya diberi selisih 1 (satu) hari. kebayang ribetnya? bijaklah memahami aturan yang terdapat pada aplikasi. bingung? itu bagus buat kesehatan. itu berarti otak bekerja dengan sempurna.

Apabila memiliki akun persedian seperti yang telah disebut di atas, maka nilai persediaan dibuat sesuai dengan transaksi yang telah terjadi. Jika tidak tersedia akun persediaan tersebut, maka semua persediaan yang dicatat masuk, dicatat keluar semua.

3. di sinilah kunci keberhasilan dalam memperbaiki persediaan yang belum diregister bagi satker baik yang memiliki maupun yang tidak memiliki akun persediaan.

PSEDIAKELUAR

4. Pilih Laporan -> Laporan Posisi Neraca di Persediaan.

NERACAPSEDIA00

dianggap semua langkah dilakukan dengan sesuai harapan.

5. langkah terakhir pada aplikasi Persediaan yaitu mengirim hasil perbaikan transaksi masuk dan keluar. Pilih Utility -> Kirim / Batal Kirim ke SIMAK-BMN.

KIRIMPSEDIA

capek juga ternyata memperbaiki persediaan belum diregister. jangan kuwatir tahap tersulit sudah dilalui.

Tahap Keempat yaitu menerima ADK Kirim Persediaan di Aplikasi SIMAK-BMN.

1. Pilih Utility -> Penerimaan dari Persediaan -> Penerimaan Tahun Berjalan.

TERIMAPSEDIA

Pilih periode dimulai dari 01, rubah Lokasi Data seperti gambar atau sesuai dengan Lokasi Data kirim persediaan sebelumnya, proses. Rubah periode ke angka berikutnya hingga masa pelaporan dan proses. setelah selesai langkah ini, keluar untuk lanjut.

2. Pilih Laporan -> Laporan Posisi BMN di Neraca -> Semester I -> Cetak.

NERACABMN

Bagaimana? neraca BMN sudah sama dengan neraca Persediaan, bukan? jika tidak, ulangi tahap ketiga dan keempat. bila iya, lanjut ke langkah berikutnya.

3. Pilih Utility -> Pengiriman ke UAKPA -> Kirim Tahun Berjalan

KIRIMBMN

Tahap keempat sudah dilalui? lanjut gan…

Tahap kelima menerima Aset dari SIMAK-BMN. langkahnya sebagai berikut.

1. Pilih Utility -> Penerimaan Aset dari UAKPB.

TERIMABMN

Pilih periode 01, rubah Lokasi menjadi seperti tampak pada gambar atau sesuai dengan lokasi pengirim dari aplikasi SIMAK-BMN dan klik Terima. rubah periode selanjutnya secara berurutan dan klik terima setiap periode.

2. Pilih Proses -> Posting

POSTING0

untuk mengetahui apakah Persediaan sudah atau belum diregister.

3. Pilih Laporan -> Neraca -> semester I atau Bulanan -> Cetak

NERACATPBD

SELESAI…

Semoga dapat membantu mengatasi permasalahan yang terjadi. mohon maaf atas kesalahan dan kekurangan.

Wassalam.

Posted in Uncategorized | 50 Comments

calb s 2 kn 2014

assalamu’alaikum warohmatullah wabarkatuh

alhamdulillahirobbil’alamin

assholatuwassalamu ‘ala sayyidina Muhammad wa alihi wa shohbihi wat tabi’in.

setelah membuat catatan atas laporan keuangan (calk) per 42 2014, kini saatnya membagikan catatan atas laporan barang (calb) s 2 2014 dengan format excel yang masih dalam versi permulaan. dengan adanya calb ini semoga mempermudah pembuatan laporan yang diwajibkan kepada setiap satuan kerja (unit akuntansi kuasa pengguna barang).

hal yang paling menjadi masalah terbesar di dalam membuat calb ini yaitu rumus terbilang. jika menggunakan rumus terbilang add-on atau yang dipasang pada program microsoft excel. tidak semua petugas paham cara memasangnya. andaipun tahu caranya, permasalahan yang muncul berikutnya adalah rumus yang telah dibuat perlu diperbarui semua. calb ini memiliki rumus terbilang yang dibuat di dalam file tersebut (bukan add-on).

untuk menghasilkan calb yang lengkap diperlukan banyak halaman. menurut petunjuk pembuatannya ada beberapa poin dapat ditiadakan. SANGAT TIDAK DIANJURKAN men-delete kolom atau baris dalam sheet CaLB yang dapat mempengaruhi rumus. oleh karena itu telah disediakan filter terdiri dari 2 huruf yaitu T untuk menampilkan dan S untuk menyembunyikan.

semoga dapat membantu meringankan beban, mempercepat proses, menambah istirahat, dan seterusnya. berikut calb-s-2-kn-2014-man-pbun yang dapat diunduh. semua kebaikan yang timbul diharapkan menjadi hadiah bapak, ibu dan orang yang saya sayangi.

wassalam.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

CaLK per 42 / 2014 Format Excel(ent)

Assalamu’alaikum wa Rohmatullah wa Barokatuh

Alhamdulillahi Robbil’alamin, Sholawatullah ‘ala sayyidina Muhammad wa alihi wa shohbihi ajma’in.

Di hari ke 20 Bulan Ramadan 1436 H adalah awal yang dinanti bagi umat Islam (Muslimin) karena perhitungan dan pembagian pahala melimpah ruah. Saya berharap tulisan dan karya ini menjadi perbuatan yang dihisab kelak sebagai amalan selama Lailatul Qadar.

Setelah sosialisasi di sana sini. Setelah pelatihan beberapa hari. Setelah melakukan transaksi di Semester Siji. Setelah mendengar informasi. Kini saatnya kita mempraktekan pembuatan laporan akrual sebagai bukti bahwa kita telah mengerti dan mentaati peraturan selayaknya pegawai sipil.

Sedikit pengetahuan, banyak pengamalan itu jauh lebih berharga dan berguna.

Pertama yang perlu dikertahui, ini hanyalah alat untuk membuat sebuah laporan dalam bentuk catatan. Laporan yang telah tersedia melalui aplikasi diuraikan atau dijabarkan melalui kata-kata yang belum bisa digunakan terjemahan. Karena kamus keuangan pemerintah belum tersedia di Indonesia maupun di negara lain.

Melalui format excel ini hanya mempersingkat pembuatan yang mengandung 4 unsur yaitu Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Operasinal, dan Laporan Ekuitas. Aplikasi ini hanya membantu memindahkan dan menghitung jumlah angka yang tersedia pada 4 tabel unsur tersebut.

Sedangkan uraian, permasalahan, kendala, problematika, kasus dan lain sebagainya akan berbeda satu satker dengan yang lainnya.

Silahkan download calk-per-42-pb-2014-man-p-bun di link berikut ini. Adapun kendala teknis silahkan hubungi 08115224467 (telkomsel) atau 08165444467 (indosat).

Wassalam.

Posted in Uncategorized | 4 Comments